Dunia Cecilia

Judul : Dunia Cecilia 
(Sempat terbit dengan judul: Cecilia dan Malaikat Ariel)
Judul Asli : Through a Glass, Darkly
Pengarang : Jostein Gaarder
Penerbit : PT Mizan Pustaka
ISBN: 9789794338865
Tebal : 209 halaman
Rating : 5 dari 5





Blurb:

"Orang bilang, kita akan ke surga setelah mati. Benarkah?"
Malaikat Ariel mendesah, "kalian semua sekarang sudah berada di surga. Sekarang, di sini. Jadi, sebaiknya kalian berhenti bertengkar dan berkelahi. Sangat tidak sopan berkelahi di hadapan Tuhan."


Malam Natal tahun ini sungguh menyedihkan bagi Cecilia. Ia sakit keras dan mungkin tak akan pernah sembuh. Cecilia marah dan menganggap Tuhan tidak adil. 

Namun, terjadi keajaiban. Seorang Malaikat-Ariel namanya-mengunjungi Cecilia. Mereka berdua kemudian membiat perjanjian. Cecilia harus memberitahukan seperti apa rasanya menjadi manusia dan Malaikat Ariel akan memberitahunya seperti apa surga itu. 

Cecilia adalah seorang gadis cilik yang tengah mengalami sakit keras. Kegiatan sehari-harinya hanyalah berada di kamar, dan hanya mengamati ornamen-ornamen yang ada di kamarnya, atau membaca Science Illustrated yang selalu dibelikan ayahnya, atau menulis di Diari Cina miliknya yang tersembunyi di bawah kolong ranjang. Tapi Cecilia tidak cukup punya tenaga untuk menulis banyak di diari itu. Tapi dia sudah bertekad untuk mencatat semua gagasan yang terlintas di benaknya saat ia terbaring di ranjang. Mereka menyediakan lonceng kecil yang diletakkan di meja apabila Cecilia membutuhkan sesuatu, sehingga anggota keluarganya akan datang. 

Suatu pagi di hari Natal, seorang malaikat menyambanginya dan memulai pertemanan ganjil mereka dengan sebuah sapa, "Nyenyak tidurmu?" Sang malaikat memperkenalkan dirinya sebagai Ariel. Lantas keduanya berdialog dan membicarakan banyak hal, hingga mereka membuat kesepakatan untuk saling menceritakan tentang misteri yang melingkupi kehidupan mereka.  Cecilia harus memberitahukan seperti apa rasanya menjadi manusia dan Malaikat Ariel akan memberitahunya seperti apa surga itu. 

***

Dimulai dari Ariel, yang begitu ingin tahu bagaimana rasanya meraba, melihat, mendengar, memiliki penciuman, memiliki indera perasa. Cecilia heran dan baru mengetahui kalau malaikat tidak bisa merasakan itu semua, membuat Cecilia yang awalnya menganggap aktivitas itu biasa saja jadi ikut berpikir juga, bahwa manusia tercipta dengan banyak sekali kompleksitas yang mahadahsyat. Obrolan mereka pun bergulir ke mana-mana. Seperti misalnya, "Duluan mana ayam atau telur?" atau "Mengapa malaikat tidak punya rambut? Apakah mereka selalu memotong kuku?"

Kata Ariel, manusia dianugerahi hal-hal terbaik dari dua dunia. Mereka punya ruh dan kesadaran malaikat, juga punya badan yang tumbuh, seperi hewan. "Aku nggak suka disamakan dengan hewan," protes Cecilia.

"Semua tumbuhan dan hewan memulai hidup mereka sebagai benih atau sel mungil. Mula-mula mereka sangat serupa sehingga kau tak bisa membedakan mereka. Tapi kemudian, benih-benih mungil perlahan berkembang dan menjelma menjadi segala macam tumbuhan, mulai dari semak berry merah dan pohon plum sampai manusia dan jerapah. Butuh waktu berhari-hari sebelum kau bisa melihat perbedaan antara embrio babi dan embrio manusia. Kau tahu itu?"

Dan dialog yang paling saya suka itu saat mereka membicarakan tentang surga dan Tuhan:

"Aku selalu bertanya-tanya di manakah surga berada," kata Cecilia. "Tak seorang pun astronaut pernah melihat Tuhan atau malaikat."

"Tak seorang pun ahli bedah otak pernah menemukan pikiran di dalam otak. Dan tak seorang pun psikolog pernah melihat mimpi orang lain. Itu tak berarti pikiran dan mimpi tak benar-benar ada di dalam kepala manusia."

Masih banyak sekali dialog-dialog sarat filosofis sejenis itu. Dan karena disajikan dalam sudut pandang anak kecil yang rasa ingin tahunya tinggi, juga oleh malaikat yang akhirnya punya teman yang bisa diajak mengobrol dan berdiskusi, obrolan ini benar-benar menarik. Sayang sekali, malaikat Ariel hanya datang saat Cecilia sedang sendiri sehingga bahkan ketika keadaannya semakin memburuk, ia meminta orang-orang yang menunggunya untuk pergi. 

Akhirnya memang sudah bisa ditebak bagaimana, tapi yah... tetap saja, perjalanan menuju akhir itu menyimpan banyak perenungan tentang keajaiban alam semesta, tentang manusia dan segala keajaiban yang ada di dalam dirinya. Ironisnya lagi, cerita disampaikan dari sudut pandang Cecilia, seorang anak kecil yang sedang mengalami sakit keras. 

Yang disayangkan, ini kenapa Mizan pada latah mengubah judul novelnya Jostein Gaarder pasca Dunia Sophie, pada diganti dengan "dunia" semua di depannya ya? Dunia Anna, nah sekarang Dunia Cecilia yang sebelumnya pernah diterbitkan dengan judul "Cecilia dan Malaikat Ariel". Entah mengapa saya suka judul aslinya "Through The Glass, Darkly" yang menurut saya lebih filosofis. Karena kita memang menatap "dunia lain" tersebut seperti menatap cermin yang buram. Namun bukan berarti tidak ada. Konsep ketuhanan, malaikat (meskipun saya tidak yakin malaikat yang sesungguhnya itu seperti yang digambarkan oleh Jostein Gaarder melalui Ariel-nya, namun saya percaya bahwa malaikat itu ada), proses penciptaan, dan lain sebagainya yang tidak dapat dipikirkan secara nalar, itu benar-benar ada. Seperti dialog Cecilia-Ariel di atas: Tak seorang pun ahli bedah otak pernah menemukan pikiran di dalam otak. Dan tak seorang pun psikolog pernah melihat mimpi orang lain. Itu tak berarti pikiran dan mimpi tak benar-benar ada di dalam kepala manusia.

Konsep ide ceritanya pun menarik, dengan memberikan perbedaan yang spesifik dan mendasar antara malaikat dan manusia dengan membuat si malaikat tidak memiliki apa yang melekat dalam diri manusia. Sebenarnya alangkah inginnya saya membicarakan malaikat dalam perspektif Islam, namun apa daya ilmu saya tidak sampai. Tapi di sini, karena tokoh fantasinya Opa Gaarder dibuat sedemikian rupa, membuat kita para pembaca (mungkin saya saja sih) kembali bercermin, tapi tidak melalui cermin yang buram, bahwa dialog dan ide yang diangkat sebenarnya membuat kita harusnya mengenali diri kita sendiri lagi. Jadi ingat ungkapan populer Arab (dan ini bukan hadits lho, by the way), “Barang siapa yang mengenal dirinya, maka dia akan mengenal Tuhannya,” memiliki makna yang mendalam bahwa kalau kita mau melihat keajaiban Tuhan, coba deh lihat ke diri kita sendiri dulu.

Dan sebagai penutup review ini, masih berhubungan dengan  kalimat terakhir saya di atas, ada satu lagi kutipan menarik dari buku ini, tentang pertanyaan Cecilia mengenai apakah malaikat bisa melihat Tuhan.

“Aku sekarang bertatap muka dengan sepotong kecil dari diri-Nya. Apapun yang kulihat dan kubicarakan dengan sepotong kecil diri-Nya, sama artinya aku melihat dan membicarakan-Nya dengan Dia.

13 komentar:

  1. Kirain Alice and Wonderland : Through The Glass hahahaha

    ReplyDelete
  2. Beberapa hari yang lalu saya ke toko buku. Niat saya cuma mau baca-baca saja... :v
    Seperti biasa, saya menghabiskan waktu di bagian komik. Tapi... Karena teman saya terus mondar-mandir di bagian novel, saya jadi penasaran dan ikut-ikutan. Dan... Saat itulah saya berdiri di depan rak yang tinggi, dengan sebaris buku karya Jostein Gaarder di hadapan saya.
    Saya membaca judul yang tak asing. Dunia Sophie. Lalu ada juga judul lainnya; Dunia Anna, Dunia Cecilia, Putri Sirkus dan Lelaki Penjual Dongeng, dan sebagainya. Saya ingin sekali membawa mereka pulang.. Tapi uang di kantong terbatas (ditambah lagi karena ada komik baru yang keluar... Dan bagi saya adalah sebuah keharusan untuk membeli volume yang baru itu :'v )
    Jadi, saya membandingkan semua buku Jostein Gaarder dengan membaca sinopsis dan (tentu saja) label harganya :'3 (Maafkan saya Jostein Gaarder)
    Saya membaca sinopsis Dunia Cecilia. Di bawah judulnya ada tertulis: Kisah indah dialog surga dan bumi.
    Entah kenapa saat itu saya merasa familiar. Disana juga disebutkan ada tokoh 'seorang' malaikat bernama Ariel. Dan... Saya sadar buku inilah yang selama ini saya cari-cari. Akhirnya ketemu :') dan harganya Rp. 40.000 ...
    Buku ini pernah terbit di Indonesia dengan judul 'Cecilia dan Malaikat Ariel'. Dierjemahkan dari novel berjudul 'Through a Glass, Darkly'.
    Sepertinya perubahan judul dilakukan penerbit agar terdengar seragam dengan novel Dunia Sophie -_- Hahaha.
    Perubahan judul ini juga memberikan saya alasan mengapa buku ini tak ketemu-ketemu walaupun saya mencarinya di Internet.. -_-

    ReplyDelete
  3. aku suka sama analogi eksistensi Tuhannya. “Aku sekarang bertatap muka dengan sepotong kecil dari diri-Nya. Apapun yang kulihat dan kubicarakan dengan sepotong kecil diri-Nya, sama artinya aku melihat dan membicarakan-Nya dengan Dia.”

    orang biasanya takut mempelajari filsafat karena takut "gila" "atheis" atau apalah. tapi novel ini justru ngebuktiin kalo filsafat justru membuat orang yang beragama tambah percaya sama keberadaan Tuhan, bukan sebaliknya. keren.. :D

    ReplyDelete
  4. aku suka sama analogi eksistensi Tuhannya. “Aku sekarang bertatap muka dengan sepotong kecil dari diri-Nya. Apapun yang kulihat dan kubicarakan dengan sepotong kecil diri-Nya, sama artinya aku melihat dan membicarakan-Nya dengan Dia.”

    orang biasanya takut mempelajari filsafat karena takut "gila" "atheis" atau apalah. tapi novel ini justru ngebuktiin kalo filsafat justru membuat orang yang beragama tambah percaya sama keberadaan Tuhan, bukan sebaliknya. keren.. :D

    ReplyDelete
  5. Aku paling penasaran dengan sinopsis dan tema di buku ini. Sepertinya sangat menarik, ya karena pertanyaan-pertanyaan serupa juga kerap hadir di benak saya.

    ReplyDelete
  6. Pengin baca buku ini, wish me luck! :)

    ReplyDelete
  7. 'Konsep ide ceritanya pun menarik, dengan memberikan perbedaan yang spesifik dan mendasar antara malaikat dan manusia dengan membuat si malaikat tidak memiliki apa yang melekat dalam diri manusia.'

    Malaikat? Wah gimana ya malaikat dari segi filsafat? Penasaran nih hho

    ReplyDelete
  8. ceritanya ok dan menarik.. ooo iya kak kalau ingin tahu tentang web gratis yukk disini saja. terimakasih

    ReplyDelete
  9. Menarik. Apakah ini mirip Sophie's World yang isinya benar-benar seperti kursus filosofi, atau lebih ke arah dialog ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini lebih ringan dari Dunia Sophie kok, tenang saja :) Lebih banyak dialog antara Cecilia sama Malaikat Ariel.

      Delete
  10. Beli buku ini dimana sih mbak? Pengin sekali baca

    ReplyDelete
    Replies
    1. Beli di gramedia. Minjem bisa di perpus

      Delete

Recent Quotes

"Suatu ketika, kehidupanmu lebih berkisar soal warisanmu kepada anak-anakmu, dibanding apa pun." ~ Dawai-Dawai Ajaib Frankie Presto

Setting

Indonesia (41) Amerika (17) Inggris (11) Jepang (5) Perancis (4) Norwegia (3) Spanyol (3) Belanda (2) Irlandia (2) Korea (2) Saudi Arabia (2) Yunani (2) Australia (1) Fiji (1) Italia (1) Mesir (1) Persia (1) Swedia (1) Switzerland (1) Uruguay (1) Yugoslavia (1)

Authors

Jostein Gaarder (7) Paulo Coelho (6) Mitch Albom (4) Sabrina Jeffries (4) Ziggy Zezsyazeoviennazabrizkie (4) Colleen Hoover (3) Ilana Tan (3) John Green (3) Prisca Primasari (3) Annisa Ihsani (2) Cecelia Ahern (2) John Grisham (2) Miranda Malonka (2) Seplia (2) Sibel Eraslan (2) Suarcani (2) Adara Kirana (1) Adityayoga & Zinnia (1) Ainun Nufus (1) Aiu Ahra (1) Akiyoshi Rikako (1) Alice Clayton (1) Alicia Lidwina (1) Anggun Prameswari (1) Anna Anderson (1) Asri Tahir (1) Astrid Zeng (1) Ayu Utami (1) Charles Dickens (1) Christina Tirta (1) David Levithan (1) Deasylawati (1) Dee Lestari (1) Desi Puspitasari (1) Dewi Kharisma Michellia (1) Djenar Maesa Ayu (1) Dy Lunaly (1) Dya Ragil (1) Elvira Natali (1) Emily Bronte (1) Emma Grace (1) Erlin Natawiria (1) Esi Lahur (1) Fakhrisina Amalia (1) Ferdiriva Hamzah (1) Frances Hodgson Burnett (1) Fredrick Backman (1) G.R.R. Marten (1) Gina Gabrielle (1) Haqi Achmad (1) Harper Lee (1) Hendri F Isnaeni (1) Ifa Avianty (1) Ika Natassa (1) Ika Noorharini (1) Ika Vihara (1) Indah Hanaco (1) JK Rowling (1) James Dashner (1) John Steinbeck (1) Jonathan Stroud (1) Kang Abik (1) Katherine Rundell (1) Korrie Layun Rampan (1) Kristi Jo (1) Kyung Sook Shin (1) Lala Bohang (1) Laura Lee Guhrke (1) Lauren Myracle (1) Maggie Tiojakin (1) Marfuah Panji Astuti (1) Mario F Lawi (1) Mark Twain (1) Maureen Johnson (1) Mayang Aeni (1) Najib Mahfudz (1) Nicholas Sparks (1) Novellina (1) Okky Madasari (1) Orizuka (1) Peer Holm Jørgensen (1) Pelangi Tri Saki (1) Primadonna Angela (1) Puthut EA (1) Rachel Cohn (1) Rainbow Rowell (1) Ratih Kumala (1) Rio Haminoto. Gramata (1) Rio Johan (1) Shinta Yanirma (1) Silvarani (1) Sisimaya (1) Sue Monk Kidd (1) Sylvee Astri (1) Tasaro GK (1) Thomas Meehan (1) Tia Widiana (1) Trini (1) Vira Safitri (1) Voltaire (1) Winna Efendi (1) Yuni Tisna (1)